• Minggu, 3 Juli 2022

Kemenkumham Minta Masukan Forum Pemred Soal RKUHP

- Kamis, 23 Juni 2022 | 12:26 WIB
Ilustrasi, RUU KUHP yang memuat pasal penghinaan kepada pemerintah sedang digodok DPR RI (pikiran-rakyat.com)
Ilustrasi, RUU KUHP yang memuat pasal penghinaan kepada pemerintah sedang digodok DPR RI (pikiran-rakyat.com)

DEPOK (eNBe Indonesia) - Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) RI meminta masukan dari Forum Pemimpin Redaksi (Pemred), aliansi masyarakat sipil, dan aliansi nasional KUHP untuk mengawal Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP).

"Forum kali ini kami mendengarkan pandangan koalisi dan Forum Pemred terhadap isu-isu krusial dalam RKHUP," kata Pelaksana Tugas (Plt.) Direktur Jenderal Peraturan Perundang-undangan Kemenkumham Dhahana Putra di Jakarta, dikutip Antara, Kamis (23/6).

Jika melirik perjalanan RKUHP warisan kolonial Belanda tersebut, kata Dhahana, telah memakan waktu yang cukup panjang.

Baca Juga: Pesawat Susi Air Dilaporkan Hilang Kontak dalam Penerbangan ke Timika

Sebanyak tujuh presiden, 15 menteri, bahkan 17 guru besar telah berpulang dalam upaya pembahasan RKUHP sejak 1958 tersebut.

Setelah itu, diadakan konferensi nasional pada tahun 1964 yang merekomendasikan hasil kajian RKUHP. Hal itu hampir bersamaan dengan pidato Menteri Kehakiman periode 1959—1962 Dr. Saharjo yang mengubah penjara menjadi pemasyarakatan di Lembang, Bandung.

Pemerintah, kata dia, sejak 1984 terus melakukan kajian, sosialisasi, dan seminar sehingga hampir setiap pasal dalam RKUHP melalui proses kajian dan penelitian.

Baca Juga: Mantan Pimpinan HTI Sebut Pengusung Khilafah Wajib Diperangi

"Pada tahun 1991 diumumkan bahwa Indonesia akan memiliki pidana nasional. Namun, hingga sekarang belum selesai juga," kata Dhahana.

Menurut dia, saat ini Indonesia masih terjajah dalam konteks hukum pidana karena masih menggunakan warisan kolonial. Sementara itu, Belanda diketahui telah mengubah sebanyak 455 kali.

Jika dilihat secara utuh, lanjut dia, pada dasarnya spirit dari RKUHP sesuai dengan konstitusi dan Pancasila, termasuk hak asasi manusia.

Baca Juga: Presiden Sebut IKN Gerbang Pintu Masa Depan Indonesia

"Jadi, kalau kita lihat semangat para pembuat itu, sesuai dengan politik hukum negara," kata dia.

Pemerintah juga menyadari peran serta masyarakat dalam memberikan masukan sangat penting. Oleh sebab itu, Pemerintah berharap Indonesia bisa menorehkan tinta emas dengan melahirkan hukum pidana nasional.***

Editor: Christianus Wai Mona

Sumber: antaranews.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pemda DKI Resmi Cabut Izin Holywings di Jakarta

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:27 WIB

Kasus Holywings : Hotman Paris Temui ketua MUI

Senin, 27 Juni 2022 | 11:51 WIB
X