• Jumat, 7 Oktober 2022

Gubernur Laiskodat Sebut Kasus Malaria di NTT Turun Signifikan

- Senin, 15 Agustus 2022 | 15:17 WIB
Gubernur NTT, Viktor Laiskodat. (sl/Ist/Antara)
Gubernur NTT, Viktor Laiskodat. (sl/Ist/Antara)

KUPANG (eNBe Indonesia) - Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan kasus penyakit malaria di daerah ini mengalami penurunan cukup signifikan, dari sebelumnya sebanyak 15.419 kasus menjadi 9.419 kasus.

"Kasus malaria di provinsi ini terus mengalami penurunan yang sangat signifikan setelah pemerintah melakukan berbagai upaya penanggulangan penyebaran malaria diberbagai daerah," kata Gubernur Viktor Bungtilu Laiskodat dalam pidato radio dalam rangka perayaan Hari Ulang Tahun ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia yang dibacakan Wakil Gubernur NTT Josef A Nae Soi di Kupang, dikutip Antara, Senin (15/8).

Ia menyebutkan kasus malaria yang terjadi pada 2020 tercatat 15.314 kasus dan pada 2021 menurun menjadi 9.419 kasus. "Dukungan masyarakat dalam melakukan upaya penanggulangan penyakit malaria sangat tinggi, sehingga kasus malaria di provinsi ini turun cukup signifikan dalam kurun waktu sekitar satu tahun," kata Viktor.

Baca Juga: Survei Sebut Badai yang Menimpa Ridwan Kamil Lambungkan Elektabilitasnya

Menurut Viktor, Pemprov NTT juga terus berupaya menekan kasus demam berdarah dengue (DBD) dengan mempromosikan empat pilar strategi pencegahan dan pengendalian DBD.

Keempat pilar tersebut adalah memperkuat surveilans kasus dan vektor didukung dengan laboratorium yang memadai, serta memperkuat penatalaksanaan penderita di fasilitas kesehatan. Selain itu, meningkatkan pemberantasan vektor secara terpadu bersama masyarakat dan memperkuat kemitraan dengan berbagai pihak dalam pencegahan dan penanggulangan KLB DBD.

Dia mengatakan Pemprov NTT terus berupaya meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat dan berkomitmen untuk menekan kasus kematian ibu dan bayi agar NTT menjadi daerah tanpa kasus kematian ibu dan anak.

Baca Juga: Relawan Srikandi Ganjar Jabar Beri Pendidikan Politik Untuk Perempuan

Menurut dia, kasus kematian ibu dan anak hingga Juni 2022 sebanyak 69 kasus, dari 112 kasus pada 2021. Sementara itu, kasus kematian bayi hingga Juni 2022 sebanyak 453 kasus atau turun 502 kasus, dari 955 kasus pada 2021.

"Pemerintah Provinsi NTT terus berupaya melakukan upaya agar kasus kematian ibu dan bayi terus menurun melalui intervensi program pelayanan sektor kesehatan yang lebih memadai," kata Gubernur Viktor.***

Editor: Christianus Wai Mona

Sumber: antaranews.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Provinsi NTT Punya 86 Bahasa Daerah

Kamis, 6 Oktober 2022 | 16:13 WIB

Benarkah Minum Kopi Bisa Menurunkan Berat Badan?

Selasa, 4 Oktober 2022 | 15:38 WIB

Konser 1000 Sasando di Labuan Bajo Masuk Rekor Muri

Kamis, 29 September 2022 | 11:27 WIB
X