Tiga Jenazah yang Ditemukan di Kupang Diduga Meninggal Saat Sedang Memanah Ikan

- Senin, 28 November 2022 | 16:24 WIB
Jenazah sedang diotopsi di RS Titus Ully.
Jenazah sedang diotopsi di RS Titus Ully.

KUPANG (eNBe Indonesia) - Kepolisian Resor Kupang Polda Nusa Tenggara Timur menduga tiga jasad yang ditemukan dalam kondisi terapung dengan tangan terlilit tali, akibat tenggelam saat sedang memanah ikan di perairan Desa Bolok, Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang.

"Diduga akibat tenggelam saat panah ikan. Tetapi jenazah korban sudah diambil keluarganya pada Minggu (26/11) kemarin," kata Kapolres Kupang AKBP FX Irwan Arianto, seperti dikutip Antara, Senin (28/11).

Dia mengatakan bahwa kasus ini tidak dilanjutkan lagi ke proses penyelidikannya karena keluarga menolak ketiga jenazah tersebut diotopsi.

Baca Juga: Disparekraf NTT Sebut Tidak Ada Monopoli Pemerintah di TN Komodo

Ketiganya adalah saudara kandung dengan nama Devrit Pu'ay (32) dan Ardi Pu'ay (22) yang beralamat di Kelurahan Liliba di Kota Kupang serta Nino Marten Puay (35) yang berasal dari Kabupaten Kupang.

"Kemarin setelah diotopsi, keluarga langsung ambil jenazah tiga korban yang diduga tenggelam tersebut," tambah dia.

Dia menduga, ketiga warga yang ditemukan dalam kondisi meninggal itu sebelumnya asyik menyelam untuk memanah ikan, sehingga tak sadar air telah pasang dan para korban tidak bisa berenang lebih jauh sehingga tenggelam.

Baca Juga: Cek di Sini, Pengumuman KJP Plus Desember 2022 dan Tanda KJP SD-SMA Sudah Cair

Sesuai laporan polisi, saat dievakuasi ketiga korban terlilit tali plastik nilon berwarna biru dan hijau berdiameter sekitar 0,5 cm ke bibir pantai.

Sesuai laporan hasil visum luar Dokter Forensik Rumah Sakit Bhayangkara Kupang, dr. Eddi Hasibuan bersama tim terhadap para korban menyebutkan, korban Ardi Frenki Puay mengalami luka lecet dan memar di leher bagian kiri, memar di dada bagian kiri, dan luka lecet di bagian perut di bawah pusar

Selanjutnya korban, Nino Marten Puai mengeluarkan darah melalui kedua telinga, hidung dan mulut akibat kemasukan air di paru-paru, serta korban Defrit Puai mengalami luka lecet di bagian kiri, bekas lilitan di leher, keluar darah lewat hidung, mulut dan kedua telinga karena kemasukan air di paru-paru.***

Editor: Christianus Wai Mona

Sumber: antaranews.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

7 Brand Jam Tangan Wanita Murah dan Berkualitas

Rabu, 25 Januari 2023 | 16:04 WIB

Manfaat Minum Air Tebu Untuk Kesehatan Tubuh

Selasa, 24 Januari 2023 | 14:58 WIB

Imlek di Indonesia dari Masa ke Masa

Senin, 23 Januari 2023 | 17:25 WIB

In Memoriam Romo Alfons Suhardi OFM

Kamis, 12 Januari 2023 | 15:44 WIB

Begini Manfaat Mendaki Gunung bagi Kehidupan

Sabtu, 7 Januari 2023 | 18:17 WIB

Jenazah Pele Dimakamkan di Santos

Selasa, 3 Januari 2023 | 15:51 WIB
X