Alasan Penting Diperlukannya Vaksin Booster Covid-19

- Sabtu, 22 Januari 2022 | 10:33 WIB
Dokter Reisa Broto Asmoro. (Twitter BNPB Indonesia)
Dokter Reisa Broto Asmoro. (Twitter BNPB Indonesia)


JAKARTA (eNBe Indonesia) - Setelah enam bulan penyuntikan dosis primer atau dosis lengkap, akan terjadi penurunan antibodi untuk Covid-19, sehingga vaksin booster diperlukan untuk meningkatkan proteksi individu terutama pada kelompok masyarakat rentan.

Hal tersebut disampaikan oleh dr. Reisa Broto Asmoro selaku Juru Bicara Pemerintah dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru.

“Berdasarkan hasil studi, terjadi penurunan antibodi enam bulan setelah dosis primer atau lengkap dua dosis penyuntikan, dan satu dosis jika vaksin Janssen, sehingga dibutuhkan pemberian dosis lanjutan atau booster,” ucap Reisa seperti dilansir website satgas covid-19, Sabtu (22/1/2022).

Baca Juga: Myanmar Hukum Mati Anggota Parlemen Suu Kyi

Hal tersebut juga didukung oleh hasil kajian dari Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional (ITAGI) melalui surat nomor ITAGI/SR/2/2022 mengenai kajian vaksin Covid-19 dosis lanjutan.

ITAGI menganjurkan pemberian booster untuk memperbaiki efektivitas vaksin yang telah menurun.

Reisa menjelaskan bahwa pada tanggal 12 Januari 2022, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah mengeluarkan enam merek vaksin yang disetujui untuk booster, yakni Sinovac-Coronavac, Pfizer, Astrazeneca, Moderna, Zifivax, dan Janssen.

Selain itu, BPOM juga mengeluarkan panduan vaksinasi ketiga.

Baca Juga: Menuju Transformasi Sasaran Kinerja Pegawai, BKD Provinsi NTT Gelar Sosialisasi Secara Virtual

“Pada tanggal 12 Januari 2022, Badan POM juga kemudian mengeluarkan panduan padanan vaksin yang bisa digunakan, dapat berupa vaksin homolog atau vaksin yang sama dengan vaksin primer, atau pun heterolog yang merupakan vaksin yang berbeda dengan vaksin primer,” jelas Reisa.

Kemudian panduan tersebut dilengkapi oleh panduan dari Kementerian Kesehatan yang disesuaikan dengan jumlah dan stok vaksin yang tersedia.

Reisa menjelaskan bahwa terdapat dua padanan vaksin untuk booster.

Baca Juga: 3 Napi di Manggarai Kabur dari Rutan, 2 Pencuri dan 1 Pemerkosa Anak

“Bagi penerima vaksin primer Sinovac dapat menggunakan setengah dosis Pfizer atau setengah dosis Astrazeneca sebagai booster. Sedangkan penerima vaksin primer Astrazeneca dapat menggunakan setengah dosis Moderna atau setengah dosis Pfizer,” jelasnya.

Berkenaan dengan hal tersebut, pada tanggal 11 Januari 2022, Presiden Joko Widodo telah menyetujui bahwa vaksin booster adalah gratis bagi seluruh rakyat Indonesia dengan beberapa persyaratan.

“Syaratnya adalah bagi 18 tahun ke atas, diutamakan bagi lansia dan memiliki penyakit immuni-compromized, serta wilayahnya sudah melampaui 70 persen dari target sasaran vaksinasi,” jelas Reisa.***

Editor: Christianus Wai Mona

Tags

Artikel Terkait

Terkini

PPKM Kembali Diperpanjang Hingga 6 Juni

Selasa, 24 Mei 2022 | 07:59 WIB

Syarat dan Cara Terbaru Pembuatan e-KTP

Senin, 23 Mei 2022 | 10:02 WIB

Sejarah Hari Kebangkitan Nasional

Jumat, 20 Mei 2022 | 10:13 WIB

Kapasitas KRL Naik Jadi 80 Persen

Kamis, 19 Mei 2022 | 13:57 WIB

PPKM Tetap Berlaku Meski Boleh Lepas Masker

Kamis, 19 Mei 2022 | 08:28 WIB
X